Tag

, ,

Canberra – Maskapai penerbangan Australia, Qantas tengah menyelidiki seorang pilotnya yang dilaporkan bercumbu dengan salah seorang penumpang wanita saat penerbangan ke Australia. Kejadian itu terjadi di dalam pesawat Airbus A380 dalam perjalanan dari London, Inggris menuju Australia.
Menurut sumber-sumber seperti dilansir Herald Sun, Selasa (29/11/2011), saat kejadian pada Jumat, 25 November lalu, pilot Qantas itu duduk di kelas bisnis pesawat bernomor penerbangan QF32. Pada Saat itu, para penumpang kelas bisnis dikagetkan dengan tingkah pilot yang mabuk asmara itu. Selama penerbangan, pria itu terus duduk di pangkuan seorang penumpang wanita kelas bisnis. Kedua insan itu pun asyik bercumbu, tak peduli dengan keadaan sekitar.

Adegan itu dilakukan di bagian premium mewah pesawat di mana kursinya dilengkapi dengan partisi untuk privasi. Pilot tersebut saat itu sedang tidak bertugas dan tidak mengenakan seragam pilotnya. Pilot tersebut sempat ditegur dua kali oleh kru pesawat karena para penumpang terganggu oleh perbuatannya. Setelah dikomplain berulang kali, sang pilot akhirnya pindah ke kelas ekonomi meninggalkan penumpang wanita tersebut.

Wanita itu akhirnya turun dari pesawat setelah tiba di Singapura. Pilot itu pun kemudian kembali duduk di kabin kelas bisnis saat pesawat kembali melanjutkan perjalanan ke Sydney, Australia. Belum jelas apakah pilot tersebut telah mengenal wanita itu sebelum naik pesawat atau apakah saat itu dia sedang mabuk usai meminum anggur yang ditawarkan untuk para penumpang kelas bisnis.

Menurut Juru bicara Qantas membenarkan insiden tersebut. “Qantas tahu mengenai insiden yang melibatkan seorang anggota kru yang sedang bepergian dengan pesawat QF32. Masalah ini tengah diselidiki secara internal sesuai kebijakan Qantas,” kata juru bicara tersebut. Organisasi Asosiasi Pilot Australia dan Internasional (AIPA) bertekad akan membela pilot tersebut. Wakil Presiden AIPA Kapten Richard Woodward mengatakan, dirinya telah mendengar insiden itu dan tengah mengumpulkan keterangan lebih detail. Woodward menegaskan bahwa Hak anggotanya akan dibela oleh AIPA jika memang diperlukan. (Sumber MT)

Iklan